KEMENTAN Lepas 50 Ton Kulit Kayu Manis DIY Ke Perancis DAN USA

Yogyakarta – Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Yogyakarta melepas ekspor 50 ton kulit kayu manis berbentuk stik kering dan pecahan kering (chipped) dengan nilai ekonomi Rp 3,36 miliar ke Perancis dan Amerika Serikat. "Ini merupakan bagian dari kebijakan strategis Kementan dalam mendorong ekspor, menambah ragam komoditas misalnya berupa produk jadi, minimal setengah jadi," kata Ali Jamil, Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) saat melepas ekspor komoditas pertanian di Yogyakarta, Selasa (30/7).


Jamil menjelaskan pengolahan produk pertanian kulit kayu manis ini ada di  Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Sementara kulit kayu manisnya berasal dari Sumatera Barat, Lampung, Sulawesi Utara dan Ternate. Sementara itu, industri olahan komoditas pertanian di DIY juga dikenal sebagai tempat pengolahan vanila, dengan tingkat kualitas yang sangat tinggi sehingga vanila asal Papua, NTT dan Sulawesi Selatan dapat diterima dalam bentuk olahan  di pasar global. "Akan ada banyak roda berjalan dengan pemberdayaan masyarakat ini. Jika dibutuhkan bantuan, dapat menghubungi kami atau Litbang Pertanian yang memiliki teknologi olahan aplikatif," tambah Jamil.


Kepala Karantina Pertanian Yogyakarta, Ina Soelistyani  menyampaikan berdasarkan data dari sistem otomasi perkarantinaan, IQFAST diwilayah kerjanya tercatat pada 2018 total kayumanis yang diekspor sebanyak 288 ton dengan nilai ekonomi mencapai Rp. 10 milyar. Adapun negara tujuan masing-masing Perancis, Estonia, Amerika Serikat dan Swedia. Sementara untuk tahun berjalan, hingga Juli 2019, ekspor komoditas ini telah mencapai 215 ton setara dengan Rp.11,2 miliar dengan tujuan Amerika Serikat, Perancis dan Estonia, ada peningkatan yang signifikan.


Pada kesempatan yang sama, tujuh komoditas pertanian yang telah diolah juga dilepas serentak ke tujuh negara mitra dagang dengan total nilai ekonomi Rp 15,6 miliar. Dengan rincian asal subsektor perkebunan adalah pala bubuk dan pala biji 32,5 ton senilai Rp. 5,46 miliar tujuan Perancis, bunga cengkeh dengan volume 10 ton senilai Rp 1,26 miliar yang diekspor ke Amerika Serikat;  vanila tujuan Jerman dan USA dengan volume 3.35 ton senilai 13,89 miliar dan gula kelapa tujuan Belanda dengan volume 10 ton senilai Rp 350 juta. 
Sementara untuk komoditas ekspor dari subsektor hortikultura berupa buah salak yang merupakan buah eksotis unggulan Pemerintah DIY, diekspor sebanyak 8,6 ton dengan nilai mencapai Rp 151,9 juta dengan negara tujuan Kamboja. Kayu olahan albasia yang merupakan komoditas subsektor non-pertanian juga diekspor ke Cina dengan volume 580 CBM senilai Rp 1,7 miliar. 


Dalam memenuhi persyaratan ekspor negara tujuan, Karantina Pertanian Yogyakarta melakukan serangkaian tindakan pemeriksaan karantina mulai dari pengajuan permohonan pemeriksaaan karantina (PPK on line) oleh eksportir, dilanjutkan dengan inspeksi ke gudang berupa pemeriksaan fisik untuk memenuhi persyaratan teknis negara tujuan dan protokol karantina antar negara. Untuk target pest komoditas pertanian adalah serangga hidup dan cendawan serta memenuhi impor permit negara tujuan ekspor.


Wakil Gubernur DIY, KGPAA Paku Alam X yang hadir dan melepas ekspor, menyerahkan sertikat kesehatan tumbuhan, Phitosanitary Certificate (PC) kepada empat eksportir asal DIY. Ke-empatnya merupakan pelaku usaha agribisnis dengan kategori patuh dalam melengkapi pesyaratan sertifikasi karantina. Wagub sangat mengapresiasi dorongan pemerintah pusat dalam meningkatkan kinerja ekspor di DIY, khususnya akses pasar bagi para pelaku usaha. Ia meninstruksikan jajarannya di dinas terkait untuk terus membangun sinergitas dalam menggenjot ekspor, khususnya komoditas pertanian. Selain kekayaan alam yang dimiliki, peluang pemberdayaan SDM untuk industri olahan juga masih terbuka lebar, tambah Wagub. 


Menyambut kebijakan Wagub untuk mendorong ekspor, Kementan melalui Barantan menyerahkan aplikasi peta potensi komoditas ekspor pertanian untuk DIY.  Aplikasi  i-MACE (Indonesian Map of Agricultural Commodities Exports) berisi informasi kegiatan ekspor komoditas pertanian di Unit Pelaksana Teknis Karantina Pertanian seluruh Indonesia. Aplikasi ini dapat dijadikan alat bantu membuat kebijakan pembangunan sentra pertanian berorientasi ekspor di DIY.  "Kedepan, bakal makin banyak jumlah dan ragam produk pertanian yang berkualitas ekspor asal Yogyakarta, " tutup Jamil.


Narasumber:

  1. KGPAA Paku Alam X - Wakil Gubernur DIY
  2. Ali Jamil, Ph.D - Kepala Badan Karantina Pertanian, Kementerian Pertanian
  3. drh. Ina Soelistyani, Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas II Yogyakarta
Please follow and like us: