Rutin, Kementan Lepas Ekspor Sayur via Bandar Udara Soetta ke Singapura

Cengkareng – Sayuran dari Kabupaten Bandung dan Bandung Barat, Jawa Barat ternyata jadi andalan pasokan ke Singapura.

Dua ekspotir masing-masing PT PAP dan IEA Corporation, hampir setiap hari mengirim rata-rata 1 ton berbagai jenis sayuran ke Singapura melalui Bandar Udara Soekarno Hatta.

Menurut Asisten Manager PT Gapura Angkasa, Sigit Budi pengiriman berbagai jenis sayuran seminggu 5 kali, sedangkan buah-buahan 3 hingga 4 kali seminggu ke Singapura.

“Perlakukan khusus untuk produk pertanian yang mudah rusak atau perishable kita berlakukan. Pemeriksaan di gudang pemilik dan pengawasan oleh petugas karantina di kargo kita siapkan. Ini untuk pastikan sayuran ini sehat dan segar sehingga miliki daya saing,” kata Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) Ali Jamil saat lakukan inspeksi pemuatan produk pertanian ekspor di Terminal Kargo Garuda, Bandara Soekarno Hatta, Cengkareng, Banten, Jumat 6 September 2019.

Menurut Jamil, pasar produk pertanian khususnya hortikultura berupa sayuran dan buah-buahan terbuka luas di Singapura. Jenis yang kerap dikirim adalah selada air, jamur, buncis, lobak, bit, labu siam, waluh lokal, dan kentang.
Tidak hanya sayuran asal Provinsi Jawa Barat tapi juga asal Kepulauan Riau Jawa Tengah, Sumatera Utara dan lainnya.

Jamil juga menambahkan bahwa pengiriman produk hortikultura ini dapat melalui dua metoda pengiriman, yakni melalui Bandar Udara Soekarna Hatta dan Pelabuhan Laut Tanjung Priok.

“Penggunaan dua metode pengiriman barang tersebut disesuaikan dengan tingkat ketahanan masing-masing komoditas yang diekspor,” katanya.

Dorong Peningkatan Ekspor dengan Agro Gemilang

Ekspor sayuran ini semakin membuktikan bahwa pemerintah berkomitmen meningkatkan produksi dan kualitas komoditas sayuran. Tidak hanya mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri, namun sanggup mengisi pasar luar negeri.

“Ekspor ini kita jaga, kita tingkatkan 3K-nya. Kualitas, Kuantitas dan Kontuinitasnya. Ini membuktikan produk pertanian Indonesia makin diakui dan diterima di luar negeri,” tegasnya.

Pemanfaatan teknologi informasi dan jalur distribusi yang baik pertumbuhan ekspor pertanian termasuk hortikultura bisa lebih besar.

Ia menegaskan bahwa Badan Karantina Pertanian melakukan pendampingan baik ditingkat petani maupun rumah kemas agar mampu memenuhi standar dan bebas hama penyakit sesuai syarat dari negara tujuan.

Sedangkan dibidang perbenihan dan budidaya, menurut Jamil ia bersama direktorat teknis lain di lingkup Kementerian Pertanian dan dinas terkait daerah juga turut berperan aktif.

Barantan telah menggagas program Agro Gemilang, tidak hanya pendampingan teknis. Calon eksportir baru juga bisa mendapatkan berbagai informasi terkait produk emerging yang sedang diminati pasar ekspor melalui aplikasi yang juga telah dikembangkan, i-MACE. “Sesuai arahan Menteri Pertanian, kita fokus untuk mendorong ekspor. Inovasi dan terobosan perkarantinaan ditujukan untuk percepatan layanan dan juga fungsi fasilitator,” pungkas Jamil.

Kepala Barantan dalam inspeksi pemuatan produk pertanian ekspor kali ini didampingi Kepala Karantina Pertanian Soekarno Hatta, pejabat dari instansi terkait di lingkup Bandara Soekarno Hatta serta para pelaku usaha dibidang agribisnis.

Pada saat yang sama, Kepala Barantan juga melepas ekspor beberapa produk pertanian lainnya yakni buah mangga sebanyak 1,6 ton tujuan Singapura dan Oman, berbagai bibit tanaman hias sebanyak 141,3 ribu batang ke Belanda.

Juga komoditas asal hewan berupa Sarang Burung Walet (SBW) sebanyak 51,5 kg, telur Hatching Eggs (HE ) sejumlah 60,5 ribu butir serta ular jali sebanyak 1.000 ekor. Total nilai ekonomi ekspor produk pertanian yang diekspor kali ini adalah Rp. 2,2 miliar.

Narasumber ;
1. Ali Jamil, Ph.D – Kepala Badan Karantina Pertanian, Kementerian Pertanian
2. Sigit Budi – Asisten Manager PT Gapura Angkasa
3. Imam Djayadi, SP – Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Soekarno Hatta

Releated

Meningkat, Laris Tetes Tebu Gorontalo di Pasar Asia Tenggara

Gorontalo Utara – Kementerian Pertanian melalui Badan Karantina Pertanian (Barantan) kawal tetes tebu (cane molasses) jadi produk dari sektor perkebunan asal Gorontalo untuk diekspor ke mancanegara. Komoditas tetes tebu termasuk produk medium risk yang mensyaratkan Phytosanitary Certificate atau PC kepada negara tujuan. “Sertifikasi Kesehatan Tumbuhan atau PC yang kami keluarkan setelah melalui rangkaian tindakan pemeriksaan […]

4 Negara Ini Jadi Langganan Dedak Gandum Cilegon

Cilegon — Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Cilegon mencatat 4 negara masing-masing Cina, Vietnam, Filipina dan Papua Nugini menjadi pasar ekspor produk samping gandum berupa dedak. “Kita apresiasi pelaku usaha yang telah memberi nilai tambah menjadi produk ekspor dari bahan baku yang didatangkan dari luar,” kata Andi Setiawan Petugas Karantina Tumbuhan Cilegon saat melakukan tindakan […]