Skip to content Skip to left sidebar Skip to right sidebar Skip to footer

Disukai Jepang, Sulsel Ekspor Perdana Talas Beku

Makassar – Siapa yang tidak kenal talas, ternyata tidak hanya populer di kalangan masyarakat Indonesia. Umbi yang mempunyai nama latin Colocasia antiquarum esculenta tersebut, ternyata memiliki kandungan protein dan kalori yang tinggi, namun rendah karbohidrat. “Kalau sumber pangan kita manfaat buat kesehatan, buat orang luar, ini bagus. Kita berikan manfaatnya, insya Alloh berkah pula buat kita,” kata Ali Jamil, Kepala Badan Karantina Pertanian di Makassar (14/9).

Gambar : Talas satoimo yang sudah di kupas tahap pertama, ekspor ke Jepang dari Makassar

Kementerian Pertanian lewat Badan Karantina Pertanian (Barantan) kembali melepas pengiriman perdana talas beku ke Jepang sebanyak 8,85 ton. Sebelum dikirim, petugas Karantina Pertanian Makassar melakukan pemeriksaan dokumen dan fisik untuk memastikan produk tersebut aman dan layak serta bebas dari hama penyakit sesuai persyaratan sanitary dan phytosanitary dari negara tujuan.

Menurut Jamil, Barantan tidak hanya mensertifikasi produk mentah namun juga memastikan produk pertanian olahan baik hewan maupun tumbuhan yang dikirim aman dan layak untuk dikonsumsi. “Untuk ekspor point pentingnya adalah pemenuhan standar sanitary and phytosanitary measure atau SPS dari negara tujuan,” terang Jamil yang melepas ekspor sekaligus lakukan kunjungan kerja ke Intalasi Karantina Tumbuhan di gudang pemilik eksportir.

Gambar : Kepala Badan Karantina Pertanian, Ali Jamil (kiri) saat meninjau proses produksi fozen saitomo yang perdana akan diekspor ke Jepang (14/9).

Upaya tersebut menurutnya telah dikombinasikan dengan berbagai kebijakan dan inovasi layanan perkarantinaan guna makin mempermudah dan mempercepat proses ekspor. Seperti sistem OSS, peta komofitas pertanian ekspor iMace, sistem pemeriksaan In Line Inspection, sertifikat elektronik e-cert dan program peningkatan jumlah eksportir baru yaitu Agro Gemilang atau kepanjangan dari Ayo Galakkan Ekspor, Generasi Milenial Bangsa.

Menurutnya, salah satu percepatan layanan karantina dilakukan dengan penetapan gudang pemilik senagai Tempat Lain untuk melakukan tindakan karantina. Sehingga petugas karantina dapat melakukan pemeriksaan langsung di tempat proses. “Ini bisa lebih efektif, sehingga kontainer tidak perlu lagi diperiksa di pelabuhan,” terang Jamil.

Andi Yusmanto, Kepala Karantina Pertanian Makassar menjelaskan bahwa selama tahun 2019, terdapat 15 eksportir baru dari total 35 eksportir selama 2019 yang mengekspor berbagai komoditas pertanian seperti umbi porang, manggis, durian, mangga, markisa dan vanili. Dan kini bertambah satu perusahaan pengekspor umbi talas yaitu PT. Tridanawa Perkasa Indonesia.

Sedangkan pertambahan negara tujuan ekspor selama 2019 sebanyak tiga negara yaitu Thailand dan Belarus untuk komoditas mede dan Papua New Guinea untuk ekspor tepung terigu. “Kita harus jaga dan kembangkan pertumbuhan ekspor ini dengan 3K yaitu dengan menjaga kualitas, menambah kuantitas dan menjaga kontinuitasnya,” imbuh Ka Barantan.

Peluang Ekspor Talas

Potensi pasar ekspor ke Jepang cukup besar. Kementerian Pertanian mengungkapkan bahwa kebutuhan talas beku untuk pasar jepang sekitar 380 ribu ton per tahun dan potensi suplai dari Indonesia baru dapat memenuhi 310 ribu ton yang berasal dari dalam negeri Jepang dan Cina. Masih ada kekurangan 70 ribu ton per tahun, ini potensi ekspor yang dapat digarap.

Gambar : Pekerja saat membersihkan talas pada proses pembersihan tahap II di PT. Tridanawa Perkasa Indonesia, Makassar.

Pengiriman talas beku atau frozen satoimo sendiri dipacking sesuai dengan klasifikasi ukuran.

Di Jepang, talas beku ini digunakan sebagai pengganti beras dan kentang. Karakternya yang tinggi protein dan kalori tetapi rendah karbohidrat membuat umbi talas digemari masyarakat Jepang.

Mr. Hirotaka Aoki, Business Development Japanese Customers Yield Management dari pihak pelayaran menyampaikan bahwa ia berharap pengiriman ini adalah kali pertamanya. Namun ia berharap eksportasi ini bisa berjalan secara kontinyu ke Jepang.

Abdul Hayat, Sekda Provinsi Sulsel, yang juga hadir dan melepas ekspor mengapresiasi semua pihak. Ia senang, karena melalui peningkatan ragam komoditas pertanian ekspor tersebut, selain berdampak positif pada peningkatan pendapatan daerah, juga menjadi nilai tambah bagi petani dan masyarakat Sulawesi Selatan.

Jamil kembali mengajak pada semua instansi pemerintah serta calon eksportir dan investor agar mau bahu membahu membangun Sulsel lewat pengembangan ekspor komoditas pertanian. Me urutnya, dati data sistem otomasi IQFAST Badan Karantina Pertanian menunjukkan bahwa, selama bulan Januari hingga Juni 2019, ekspor komoditas pertanian dari Sulsel sebanyak 168 ribu ton atau senilai Rp. 7,4 triliun.